KARYA TULIS ILMIAH

 

FAKTOR RISIKO BERAT BADAN LAHIR RENDAH TERHADAP KEJADIAN KEMATIAN NEONATAL DINI DI RSUD WATES TAHUN 2004-2006 

 

 

Karya Tulis Ilmiah ini Disusun sebagai Salah Satu Syarat

Untuk Memperoleh Gelar Ahli Madya Kebidanan

 

 

Diajukan oleh:

 

SARI NAWA WIJAYANINGSIH

NIM. P. 07124004225

 

 

 

DEPARTEMEN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA

POLITEKNIK KESEHATAN YOGYAKARTA

JURUSAN KEBIDANAN

2007

 

 

 

 

PERSETUJUAN PEMBIMBING

 

 

Karya Tulis llmiah berjudul “Keberhasilan induksi misprostol pada ibu bersalin dengan ketuban pecah dini di RSUD Sleman tahun 2005 – 2006” ini telah mendapat persetujuan pada tanggal    Juli 2007

 

 

 

Menyetujui,

                Pembimbing Utama                                       Pembimbing Pendamping                    

 

                     Martoyo, SKM                                              Anita Rahmawati, S.SiT

                  NIP :140 048 362                                               NIP : 140 364 061

    

 

 

Mengetahui,

Ketua Jurusan Kebidanan

Politeknik kesehatan Yogyakarta

 

 

 

Siti Tyastuti,S.Kep.Ners,S.ST.Keb

NIP : 140 111 031

 

 

Pengesahan

 

KARYA TULIS ILMIAH

 

Keberhasilan induksi misprostol pada ibu bersalin

dengan ketuban pecah dini di RSUD

Sleman tahun 2005 – 2006

 

Disusun Oleh :

 

SRI NURYATI

NIM.  P.07124004230

 

Telah dipertahankan di depan Dewan Penguji

Pada Tanggal :  Agustus 2007

 

SUSUNAN DEWAN PENGUJI :

 

 

KETUA DEWAN PENGUJI,

Diah N S Arum,SSiT                                                ………………………………

NIP. 140 363 160

 

Penguji I,

Martoyo, SKM                                                           …………………………………….

NIP . 140 048 362    

 

Penguji II,

Anita Rahmawati, SSiT                                            …………………………………….

NIP. 140 364 061

Mengetahui,

 

Direktur Politeknik Kesehatan Yogyakarta

                                                                                              

 

 

DR. Lucky Herawati, SKM, M.Sc

NIP . 140 066 691

 

 

 

INTISARI

 

Latar Belakang : Kematian dan kesakitan ibu di Indonesia masih merupakan masalah besar. Tiga penyebab utama adalah perdarahan, pre eklamsi/ eklamsi dan infeksi. Salah satu penyebab infeksi adalah kejadian ketuban pecah dini yang tidak segera mendapatkan penanganan. Untuk pengelolaan KPD masih merupakan masalah yang controversial dalam kebidanan. Menurut Samusir (1991) pada kasus KPD, induksi persalinan dilakukan begitu diagnosis ditegakkan tanpa perlu mempertimbangkan tinggi rendahnya nilai bishop. Di RSUD Sleman, penanganan KPD pada ibu hamil aterm belum dalam persalinan dan tidak ada tanda-tanda gawat janin biasanya diinduksi dengan misoprostol.

 

Tujuan Penelitian : Untuk mengetahui keberhasilan induksi misoprostol pada ibu bersalin dengan KPD di RSUD Sleman tahun 2005–2006.

 

Metode penelitian : Menggunakan metode diskriptif kuantitatif pendekatan secara historical kohort. Lokasi penelitian di RSUD Sleman. Subyek penelitian adalah semua ibu bersalin dengan ketuban pecah dini yang diinduksi misoprostol di RSUD Sleman tahun 2000–2006.

 

Hasil : Ibu bersalin dengan ketuban pecah dini yang diinduksi misoprostol di RSUD Sleman pada tahun 2005–2006 sejumlah 33 pasien. Dari jumlah tersebut jumlah persalinan spontan yang terjadi sebesar 24 (72,72%) dan dengan tindakan ada 9 (27,27%).

 

Kesimpulan : Angka keberhasilan induksi misoprostol pada ibu KPD di RSUD Sleman tahun 2005-2006 sebesar 66,67 %.

 

Kata Kunci : Ibu bersalin, KDP, Induksi persalinan, Misoprostol.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

KATA PENGANTAR

 

          Assalamu’alaikum Wr. Wb.

            Puji syukur penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT yang telah  melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penyusunan Karya Tulis Ilmiah degan judul ”Keberhasilan induksi misoprostol pada ibu bersalin dengan ketuban pecah dini di RSUD Sleman tahun 2005-2006” dapat terselesaikan dengan baik tepat pada waktunya.

Penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini dimaksudkan untuk memenuhi sebagian syarat menyelesaikan Pendidikan Diploma III di Politeknik Kesehatan Yogyakarta Jurusan Kebidanan.

            Karya Tulis Ilmiah ini terwujud atas bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu dan pada kesempatan ini penulis menyampaikan terima kasih kepada :

  1. DR. Lucky Herawati, SKM, M.Sc selaku Direktur Politeknik Kesehatan Departemen Kesehatan RI Yogyakarta.
  2. Siti Tyastuti, S.Kep.Ners, S.ST.Keb, selaku Ketua Jurusan Kebidanan Politeknik Kesehatan Departemen Kesehatan RI Yogyakarta.
  3. Martoyo, SKM, selaku Pembimbing Utama yang penuh perhatian dalam memberikan bantuan, dukungan, saran, serta semangat untuk menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah ini.
  4. Anita Rahmawati, S.SiT, selaku Pembimbing Pendamping yang penuh perhatian dalam memberikan bantuan, dukungan, saran, serta semangat untuk menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah ini.
  5. dr. Sarjoko, selaku Direktur RSUD Sleman
  6. Bapak, Ibu, Kakak dan Adiku atas do’a, dukungan dan motivasinya.
  7. Teman-teman semua yang selalu memberi dukungan dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini.

Penulis menyadari bahwa Karya Tulis Ilmiah ini masih jauh dari sempurna, untuk itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari pembaca demi kesempurnaan Karya Tulis Ilmiah ini Harapan penulis semoga Karya Tulis Ilmiah  ini bermanfaat. Amin

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

 

 

                                                                        Yogyakarta,  Agustus 2007 

 

                                                                                                            Penulis                                                          

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR ISI

 

HALAMAN JUDUL……………………………………………………………………………………..       i

HALAMAN PERSETUJUAN……………………………………………………………………….      ii

HALAMAN PENGESAHAN………………………………………………………………………..     iii

INTISARI ……. …………………………………………………………………………………………….. iv

KATA PENGANTAR…………………………………………………………………………………..      vi

DAFTAR ISI.. ……………………………………………………………………………………………..   viii

DAFTAR TABEL………………………………………………………………………………………..      ix

DAFTAR GAMBAR…………………………………………………………………………………….       x

DAFTAR LAMPIRAN………………………………………………………………………………….      xi

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah………………………………………………………………      1

B. Rumusan Masalah……………………………………………………………………….      4

C. Tujuan Penelitian………………………………………………………………………….      4

D. Manfaat Penelitian……………………………………………………………………….      5

E. Keaslian Penelitian………………………………………………………………………      6

 

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Landasan Teori                                                                     

1. Persalinan…………………………………………………………………………………      7

2. Induksi persalinan………………………………………………………………………      8

3. Ketuban Pecah Dini…………………………………………………………………..    11

B. Kerangka Teori……………………………………………………………………………    13

C. Kerangka Konsep………………………………………………………………………..    14

 

BAB III METODE PENELITIAN

A. Jenis dan Cara Pendekatan Penelitian…………………………………………    15

B. Variabel dan definisi Operasional………………………………………………..    15

C. Subjek Penelitian…………………………………………………………………………    16

D. Lokasi dan Waktu Penelitian………………………………………………………..    16

E. Teknik pengumpulan Data……………………………………………………………    17

F. Instrumen Penelitian……………………………………………………………………..    17

G. Teknik Pengolahan Data……………………………………………………………..    17

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian……………………………………………..    19

B. Jalannya Penelitian………………………………………………………………………    20

C. Hasil Penelitian……………………………………………………………………………    21

D. Pembahasan……………………………………………………………………………….    25

E. Keterbatasan……………………………………………………………………………….    26

 

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

  1. Kesimpulan………………………………………………………………………………..    28
  2. Saran…………………………………………………………………………………………    28

 

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR TABEL

                                 

                                                                                                                                                                                                      Halaman

 

Tabel 1.          Nilai Pelvis ( Pelvik Skore)……………………………………..      9

Tabel 2.          Distribusi Frekuensi Jenis persalinan pada ibu KPD yang

                        diinduksi Misoprostol di RSUD Sleman tahun

                        2005-2006………………………………………………….    21  

Tabel 3.          Distribusi Frekuensi sesuai karakteristik ibu

bersalin dengan KPD yang diinduksi Misoprostol

di RSUD Sleman Tahun 2005-2006…………………….    22    

Tabel 4.          Distribusi Frekuensi sesuai karakteristik ibu bersalin

dengan KPD yang diinduksi Misoprostol  pada jenis

 Persalinan di RSUD Sleman tahun 2005-2006……….    22

Tabel 5.          Distribusi frekuensi Keberhasilan induksi Misoprostol

pada ibu KPD di RSUD Sleman tahun 2005-2006…….   23

Tabel 6.          Distribusi Frekuensi Sesuai Karakteristik ibu KPD yang

diinduksi misoprostol pada hasil induksi di RSUD

Sleman tahun 2005-2006…………………………………   23

Tabel 7.          Distribusi Frekuensi Sesuai Karakteristik ibu pada

 Induksi yang Berhasil di RSUD Sleman pada Tahun

2005-2006………………………………………………….   24

Tabel 8.          Distribusi Frekuensi Jumlah Misoprostol pada

Keberhasilan Induksi pada Ibu bersalin dengan KPD

di RSUD Sleman Tahun 2005-2006…………………….   25

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR GAMBAR

 

 

                                                                                                                                            Halaman

 

Gambar 1. Kerangka Teori………………………………………………………..    13

Gambar 2. Kerangka Konsep…………………………………………………….    14

Gambar 3. Rancangan Penelitian……………………………………………….16

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR LAMPIRAN

 

                                                                                                                                            

Lampiran 1  Jadwal Penelitian

Lampiran 2. Surat Permohonan Ijin Penelitian dari politeknik kesehatan

                    Yogyakarta Jurusan Kebidanan.           

Lampiran 4. Surat Keterangan Ijin Penelitian dari BAPPEDA Kulon Progo

Lampiran 5. Surat Keterangan telah Melakukan Penelitian dari RSUD.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB I

PENDAHULUAN

  1. A.                 Latar Belakang

Kematian dan kesakitan ibu di Indonesia masih merupakan masalah besar. Angka kematian ibu di Indonesia adalah 334 per 100.000 kelahiran hidup (Depkes, 2002). Sedang angka kematian ibu di D.I yogyakarta adalah 110 per 100.000 kelahiran hidup (Dinkes, 2003). Kematian ibu disebabkan oleh banyak faktor. Tiga penyebab utama adalah perdarahan, pre eklamsi/ eklamsi dan infeksi. Salah satu penyebab infeksi adalah kejadian ketuban pecah dini yang tidak segera mendapatkan penanganan.

Ketuban pecah dini (KPD) adalah pecahnya selaput ketuban sebelum ada tanda-tanda persalinan. Menurut Eastman insiden dari KPD adalah 12% dari seluruh kehamilan. Penyebab dari KPD masih belum jelas, maka tindakan preventive tidak dapat dilakukan, kecuali dalam usaha menekan terjadinya infeksi. Walaupun ketuban sering pecah spontan sebelum persalinan semakin lama selaput tersebut pecah sebelum kelahiran akan semakin besar resiko infeksi kepada janin maupun ibunya (Friedman, 1998).

Untuk pengelolaan KPD masih merupakan masalah yang controversial dalam kebidanan. KPD dengan usia kehamilan cukup bulan akan berhadapan dengan dua masalah, yaitu segera mengakhiri persalinan dengan menaikkan proporsi seksio sesarea dalam proses persalinan atau menunggu persalinan spontan yang akan menaikkan terjadinya infeksi. Sedang KPD pada umur kehamilan kurang bulan kalau kehamilannya akan segera diakhiri harus dapat dipastikan bahwa bayi yang akan lahir akan mampu mengatasi masalah-masalah yang akan terjadi pada kehidupan di luar rahim (Mochtar, 1998).

Meskipun saat ini masih banyak pertentangan mengenai penatalaksanaan KPD yang bervariasi dari “doing nothing” sampai pada tindakan yang berlebih-lebihan. Namun beberapa institusi menganjurkan penatalaksanaan KPD untuk umur kehamilan lebih dari 36 minggu yaitu dengan melakukan induksi persalinan, bila induksi persalinan gagal maka perlu dilakukan tindakan operatif (Mochtar, 1998). Menurut Samusir (1991) pada kasus KPD, induksi persalinan dilakukan begitu diagnosis ditegakkan tanpa perlu mempertimbangkan tinggi rendahnya nilai bishop.

Induksi pesalinan yaitu suatu tindakan yang dilakukan terhadap ibu hamil yang belum inpartu untuk merangsang terjadinya persalinan. Induksi persalinan terjadi antara 10% sampai 20% dari seluruh persalinan dengan berbagai indikasi baik dari ibu maupun dari janinnya (Wing DA, 1999). Indikasi terminasi kehamilan dengan induksi adalah KPD, kehamilan post term, polyhidramnion, perdarahan antepartum (plasenta previa, solusio plasenta), riwayat persalinan cepat, kanker, PEB, IUFD (Orge Rost, 1995).

Banyak metode induksi telah banyak dilakukan dan teryata kegagalan sering terjadi bila servik belum matang (wing, 1999). Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan induksi persalinan adalah matangnya servik yang diukur dengan nilai bishop dan kontraksi uterus yang efisien (Hofmeyr, 1999).

Pasien dengan skor bishop rendah dan indikasi untuk induksi lemah, maka harus dipertimbangkan untuk menunda induksi persalinan. Sering kali induksi percobaan oksitosin dapat dilakukan sebagai induksi bertahap yaitu diulangi tiap hari sampai servik cukup matang sehingga dapat diharapkan induksi yang berhasil. Misoprostol dapat menjadi alternative pilihan karena sebagai analog prostaglandin memiliki keunggulan dalam kestabilan dan harga yang relative murah (Hofmeyr, 1999).

Dari studi pendahuluan yang telah dilakukan oleh penulis pada tanggal 20 November sampai 1 Desember didapatkan data bahwa di RSUD Sleman pada tahun 2005 terdapat kasus KPD sebanyak 85 dari 475 pasien inpartu atau sama dengan 17, 89%. Penanganan KPD pada ibu hamil aterm belum dalam persalinan dan tidak ada tanda-tanda gawat janin biasanya diinduksi dengan misoprostol satu seri yaitu 4 kali pemberian, Setiap pemberian dosisnya 50mg/6jam. Jika induksi misoprostol tidak berhasil maka dilanjutkan dengan stimulasi oksitosin. Apabila tetap tidak berhasil, maka perlu pertimbangan untuk dilakukan tindakan operatif.

Dari data-data yang didapatkan dan dengan melihat koplikasi yang bisa terjadi pada KPD, maka penulis tertarik melakukan penelitian tentang” Keberhasilan induksi persalinan dengan misoprostol pada ibu bersalin dengan ketuban pecah dini di RSUD Sleman tahun 2005 – 2006”. 

 

  1. B.                Rumusan Masalah

Menurut uraian diatas penulis merumuskan masalah sebagai berikut”Bagaimana keberhasilan induksi persalinan dengan misoprostol pada ibu bersalin dengan KPD di RSUD Sleman tahun 2005 – 2006?”

 

  1. C.                Tujuan Penelitian
    1. Tujuan Umum

Untuk mengetahui keberhasilan induksi misoprostol pada ibu bersalin dengan KPD di RSUD Sleman tahun 2005 – 2006.

  1. Tujuan Khusus
  2. Untuk mengetahui jumlah ibu bersalin dengan KPD yang diinduksi misoprostol di RSUD Sleman tahun 2005 – 2006.
  3. Untuk mengetahui distribusi jenis persalinan pada ibu bersalin dengan KPD yang diinduksi misoprostol di RSUD Sleman tahun 2005 – 2006.
  4. Untuk mengetahui keberhasilan induksi misoprostol pada ibu bersalin dengan KPD sesuai umur, paritas di RSUD Sleman tahun 2005 – 2006.

 

  1. D.                Manfaat Penelitian

1. Manfaat praktis

Dengan diketahui angka keberhasilan induksi persalinan dengan misoprostol pada ibu bersalin dengan ketuban pecah dini diharapkan dapat menjadi masukan dan acuan bagi tenaga kesehatan khususnya tenaga kesehatan di RSUD Sleman di bangsal persalinan dalam menentukan tindakan yang tepat pada kasus KPD.

2. Manfaat teoritis

  1. Hasil penelitian diharapkan dapat digunakan sebagai informasi ilmu pengetahuan khususnya kebidanan untuk menambah wawasan dan pengetahuan tentang penatalaksanaan KPD.
  2. Informasi yang diberikan dapat menjadi acuan penelitian lebih lanjut .
  3. E.                 Keaslian Penelitian

Sejauh penelusuran penulis, belum ada penelitian tentang keberhasilan induksi misoprostol pada ibu bersalin dengan KPD atau yang berhubungan dengan induksi pada KPD.

 

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

 

  1. A.     Landasan Pustaka
    1. 1.      Persalinan

Persalinan adalah suatu proses pengeluaran hasil konsepsi yang dapat hidup dari dalam uterus melalui vagina ke dunia luar (Wiknjosastro, 2002). Persalinan normal adalah proses pengeluaran bayi dengan usia kehamilan yang cukup bulan letak memanjang atau sejajar dengan sumbu badan ibu, presentasi belakang kepala, keseimbangan diameter kepala bayi dan panggul ibu, serta dengan tenaga ibu sendiri (Saiffudin, 2002)

Faktor-faktor penting dalam proses persalinan (Manuaba, 1998)

  1. Power

1).  His (Kontraksi otot rahim)

2).  Kontraksi otot dinding rahim

3).  Ketegangan dan kontraksi ligamentum rotundum

  1. Passanger

1).  Janin dan Plasenta

  1. Passage

1).  Jalan lahir lunak

2).  Jalan lahir tulang

  1. 2.      Induksi Persalinan
    1. Pengertian

Induksi persalinan yaitu tindakan terhadap ibu hamil untuk merangsang agar terjadi persalinan (Arif, 1999).

Induksi persalinan yaitu tindakan terhadap ibu hamil yang belum inpartu, baik secara operatif maupun medisial, untuk merangsang timbulnya kontraksi rahim sehingga terjadi persalinan (Wiknjosastro, 2000).

  1. Indikasi dan kontra indikasi induksi persalinan

Idikasi janin yaitu kehamilan lewat waktu, ketuban pecah dini, janin mati.

Indikasi ibu yaitu kehamilan dengan hipertensi, diabetes mellitus.

Kontraindikasi yaitu malposisi dan mal presentasi janin, diproporsi sefalopelvik, gemeli, hati-hati dengan riwayat seksio sesarea.

  1. Metode induksi persalinan

1)     Pembedahan yaitu dengan cara stripping (melepaskan/ memisahkan kantung ketuban dari segmen bawah uterus), amniotomi (memecahkan kantung ketuban), rangsang pada putting susu.

2)     Medikamentosa yaitu dengan menggunakan oksitosin, prostaglandin.

  1. Keberhasilan induksi persalinan

Induksi persalinan dikatakan berhasil apabila dalam 24 jam setelah dilakukan induksi persalinan, terjadi pembukaan lengkap dan atau terjadi persalinan pervaginam.

 Tanda-tanda induksi persalinan baik :

1. respons uterus berupa aktifitas kontraksi miometrium baik
2. kontraksi simetris, dominasi fundus, relaksasi baik (sesuai dengan tanda-tanda his yang baik/ adekuat)

3. nilai pelvik menurut Bishop (tabel)

Nilai pelvis (Pelvik skore)

Skore

0

1

2

Nilai

Pendataran servik

Tubuler panjang

Panjang 1 cm

Kurang dari 1 cm

…..

Pembukaan servik

Tertutup

1 cm

2 cm

…..

Konsistensi serviks

Keras

Mulai lunak

lunak

…..

Arah mulut servik

Sakral

Aksial

anterior

….

Turunnya bagian terbawah janin

Hodge II

Hodge II+

Hodge III

….

Jumlah Nilai

….

Jika nilai bishop lebih dari 8 kemungkinan besar induksi persalinan berhasil.

Misoprostol

Misoprostol adalah analog prostaglandin yang direkomendasi untuk pengobatan dan pencegahan lesi gastro intestinal oleh obat-obat anti inflamasi non steroid. Misoprostol merupakan suatu sediaan obat yang mudah sekali larut dan mengalami hidrolisis cepat menjadi bentuk asam lemak, dimana bentuk tersebut bertanggung jawab dalam aktifitas klinisnya. Bentuk asam dari misoprostol tersebut dapat terdeteksi dalam plasma sirkulasi hanya membutuhkan waktu dua menit pada pemberian per-oral. Pada perut misoprostol menimbulkan kontraksi myometrium dan pematangan serviks. Prostaglandin memberikan respon yang baik pada semua tingkat umur kehamilan. Misoprostol oral umum digunakan untuk induksi persalinan aterm. Seperti pada prostaglandin yang lain misoprostol juga bekerja dengan jalan meningkatkan kalsium bebas intra seluler. Proses ini menghasilkan interaksi miosinterfosforilasi dan aktin. Pada saat yang sama terjadi gap jungtion miometrium yang memudahkan kontraksi terkoordinasi pada uterus.

      Efek samping yang terjadi bisa ringan sampai berat (Siswosudarmo, 2006), yaitu :

1)                 Efek Ringan : mual, menggigil, diare.

2)                 Efek Sedang : hiperstimulasi dan fetal distres.

3)                 Efek Berat : Ruptur uteri.

Dengan berbagai efek samping yang bisa terjadi, sehingga penanganan harus benar dan dibawah pengawasan dokter dan rumah sakit.

Tolok ukur keberhasilan dari induksi dengan misoprostol ada dua yaitu (Shetty, 2002) :

  1. Primer : Persalinan pervaginam dalam 24 jam setelah dilakukan induksi.
  2. Sekunder : Kebutuhan Oksitosin, jenis persalinan, jumlah operasi sesar akibat distres janin, tingkat hiperstimulasi uterus, kondisi neonatus.

 

  1. 3.      Ketuban Pecah Dini
    1. Pengertian

KPD adalah ketuban yang pecah spontan yang terjadi pada sembarang usia kehamilan sebelum persalinan dimulai (Rayburn, 2001).

  1. Etiologi

Etiologi ketuban pecah dini belum diketahui, namun ada beberapa faktor predisposisi yang menyebabkan terjadinya ketuban pecah dini yaitu infeksi genetalia, serviks inkompeten, gemeli, hidramnion, kehamilan pre term, disporprosi sefalopelvik.

  1. Manisfetasi klinik

1)     Keluar air ketuban warna putih keruh, jernih, kuning, hijau, atau kecoklatan sedikit atau sekaligus banyak.

2)     Dapat disertai demam bila sudah ada infeksi.

3)     Janin mudah diraba.

 

4)     Pada periksa dalam, selaput ketuban tidak ada, air ketuban sudah kering.

5)     Inspekulo tampak air ketuban mengalir atau selaput ketuban tidak ada dan air ketuban.

  1. Komplikasi Ketuban pecah Dini

1. infeksi intra partum (korioamnionitis) ascendens dari vagina ke  intrauterin.

2. persalinan preterm, jika terjadi pada usia kehamilan preterm.
3. prolaps tali pusat, bisa sampai gawat janin dan kematian janin akibat hipoksia (sering terjadi pada presentasi bokong atau letak  lintang)

4. oligohidramnion, bahkan sering partus kering (dry labor) karena air ketuban habis.

  1. Penatalaksanaan Ketuban Pecah Dini
  2. Bila anak kurang dari 36 minggu, pasien dianjurkan untuk istirahat  ditempat tidur dan diberikan obat-obat antibiotik profilaksis dengan tujuan untuk mengundur waktu sampai anak viabel.
  3. Bila anak lebih dari 36 minggu, dilakukan induksi persalinan  dan diberikan antibiotik profilaksis. Pada kasus-kasus tertentu dimana induksi partus dengan PGE2 dan atau drip oksitosin gagal, maka dilakukan tindakan operati

 

  1. Kerangka Teori
Pertimbangkan hub resiko manfaat
Indikasi janin

  1. KPD
  2. post term
  3. janin mati
Indikasi ibu

  1. hipertensi
  2. DM

Tentukan skor bishop

  1. Dilatasi servik
  2. Pembukaan servik
  3. Konsistensi servik
  4. Posisi servik
  5. Tinggi janin
Skor tinggi
Skor rendah
Manfaat melebihi resiko
Resiko melebihi manfaat

 

 

                                                                                                                                                                                                    

Tunda induksi
Persalinan segera
Dapat ditunda
Persiapan servik
Induksi persalinan
Monitor janin, kontraksi, kemajuan persalinan
Persalinam pervaginam
Seksio sesarea

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Teori menurut teori Friedman, 1998

 

 

  1.    Kerangka konsep

 

KPD
Induksi persalinan

berhasil

Tidak berhasil

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB III

METODE PENELITIAN

 

  1. A.     Jenis dan Cara Pendekatan Penelitian

Penelitian ini menggunakan metode diskriptif kuantitatif dengan pendekatan secara historical kohort. Metode penelitian diskriptif adalah suatu metode penelitian yang dilakukan dengan tujuan utama untuk membuat gambaran atau deskripsi tentang suatu keadaan secara obyektif, tanpa melakukan analisa dan membuat kesimpulan yang berlaku untuk umum. Kuantitatif adalah data yang berbentuk angka, atau data kualitatif yang diangkakan (skoring). Pendekatan secara historical kohort yaitu melihat dari depan kebelakang dengan menggunakan data sekunder dari medical record dan status pasien yang sudah pulang, mencatat data yang ada pada status pasien yang melahirkan dengan KPD yang diinduksi pada bulan Januari sampai Desember tahun 2005 – 2006, yang bertujuan untuk memperoleh gambaran tentang keberhasilan induksi persalinan dengan misoprostol pada kasus KPD.

 

  1. B.    Variabel dan Definisi Operasional Variabel

Dalam penelitian ini menggunakan satu variabel yaitu keberhasilan induksi persalinan dengan misoprostol pada ibu bersalin dengan KPD.

 

Definisi operasional dari variabel dalam penelitian ini adalah

  1. Ketuban pecah dini

KPD yang dimaksud dalam penelitian ini adalah semua pasien yang terdiagnosa KPD yang tercantum dalam status.

  1.  Induksi Persalinan

         Induksi persalinan yang di maksud dalam penelitian ini adalah induksi persalinan dengan pemberian misoprostol.

 

  1. C.    Subjek Penelitian

Subjek penelitian ini adalah seluruh ibu bersalin dengan KPD yang diinduksi dengan misoprostol di RSUD Sleman tahun 2005 dengan menggunakan kriteria inklusi dan eksklusi sebagai berikut :

a)           Kriteria inklusi

Kriteria inklusi dalam penelitian ini adalah janin tunggal, hidup, presentasi kepala, hamil aterm.

b)           Kriteria eksklusi

Kriteria eksklusi dalam penelitian ini adalah rekam medik yang tidak lengkap sehubungan dengan data yang diperlukan.

  1. D.    Lokasi dan Waktu Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan di RSUD Sleman, pada bulan Maret – April tahun 2007.

 

 

  1. E.           Teknik Pengumpulan Data

Teknik pengumpulan data yang peneliti lakukan dengan system study documenter, terhadap status pasien yang ada di rekam medik (Medical Record). Melakukan pengumpulan data secara manual dengan metode dokumentasi yaitu memeriksa data dan melakukan pencatatan data-data yang terdapat dalam rekam medis kedalam format isian, setelah data semua terkumpul dilaksanakan kriteria inklusi dan eksklusi.

 

  1. F.           Instrumen Pengumpulan Data

Instrumen dari penelitian ini data yang ada di status pasien yang diambil dari studi dokumenter dibagian rekam medis (Medical Record) RSUD Sleman.

 

  1. G.          Tehnik Pengolahan Data
  2. Pengolahan data
    1. Editing

Adalah memperjelas dan mengecek secara logis setelah data terkumpul kemudian diteliti kembali dan data disusun dan dipisahkan yang memenuhi kriteria. Pada tahap ini dimaksudkan untuk melakukan pemeriksaan terhadap data yang dikumpulkan, memeriksa kelengkapan data dan kesalahan.

 

 

  1. Tabulating

Penyusunan data dengan mengelompokkan data sedemikian rupa sehingga data mudah dijumlah dan disusun untuk disajikan dalam bentuk master tabel dengan bantuan komputer.

  1. Analisis Data

Menggunakan tehnik analisis diskriptif dengan distribusi frekuensi yang setiap kelas ditetapkan pula bentuk persen (%) dengan rumus sebagai berikut :

     

Keterangan :

F    : Frekuensi

N   : Jumlah Responden

( Machfuedz, 2005)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB IV

 

HASIL DAN PEMBAHASAN

 

 

 

  1. A.     Gambaran Umum Lokasi Penelitian

Rumah Sakit Umum Daerah Sleman adalah milik pemerintah kabupaten Sleman yang terletak di Jl. Bhayangkara no 18 Sleman. Berdiri diatas tanah sekitar 20.116 m2 dengan luas bangunan yang ada 6.993 m2. Rumah Sakit Umum Daerah Sleman sejak 15 Februari 1988 berstatus kelas C berdasarkan SK MenKes no 105/ menkes/ SK/ II/ 1988 dan mendapat persetujuan Menpan no 13-510/ I/ 1994 tanggal 28 April 1994. Berdasarkan Kep Men Kes no YM 00.03.3.5.0284 tertanggal 27 Januari 1999 Rumah sakit Umum Sleman mendapat akreditasi penuh selama 3 tahun. Pada tahun 2003, Rumah Sakit Umum Daerah Sleman ditetapkan menjadi rumah Sakit tipe B non pendidikan berdasarkan SK MenKes no 1631/ menkes/ SK/ XII/ 2003 tertanggal 3 Desember 2003.

Rumah Sakit Umum Daerah Sleman saat ini mempunyai kapasitas 129 tempat tidur dari 4 (3,13%) tempat tidur kelas utama, 18 (14,06%) tempat tidur kelas I, 45 (45,25%) tempat tidur kelas II, dan 61 (47,65%) tempat tidur kelas III yang terdiri dari 8 ruang keperawatan, yaitu: ruang Flamboyan, Mawar, Bougenvill, Edelwis Aster, Melati, Dahlia, Cendana, ruang VK (bersalin) dan 1 ruang

 intensif (IMC). Untuk rawat jalan terdiri dari 12 poliklinik (umum, gigi, UGD, dan 9 poliklinik spesialis)

  1. B.    Jalannya Penelitian

Adapun jalannya penelitian adalah sebagai berikut :

  1. Persiapan Penelitian
    1. Mengurus izin penelitian dibagian administrasi politeknik Kesehatan Yogyakarta jurusan Kebidanan.
    2. Setelah mendapat izin dari ketua jurusan kebidanan politeknik Kesehatan Yogyakarta, dilanjutkan ke badan Perencanaan daerah (BAPPEDA) pemerintahan Sleman.
    3. Dari BAPPEDA Sleman dilanjutkan izin ke bagian diklat RSUD Sleman dan sekaligus menyerahkan beberapa tembusan dari BAPPEDA.
    4. Setelah ke bagian diklat, dilanjutkan tembusan dari diklat untuk bagian Rekam Medik dan bangsal persalinan.
    5. Pelaksanaan

Setelah izin penelitian selesai, maka dilanjutkan pelaksanaan penelitian yaitu:

  1. Mencatat No RM ibu bersalin dengan KPD dari buku register persalinan di bangsal VK.
  2. Setelah mendapat No RM, dilanjutkan mencari status sesuai No RM dibagian Rekam Medik.
  3. Setelah status terkumpul lalu dipilih status ibu bersalin dengan KPD yang diinduksi misoprostol.
  4. Setelah mendapat status ibu bersalin dengan KPD yang diinduksi misoprostol dicatat data sesuai yang tertera dalam master tabel.
  5. Teknik Pembuatan Laporan

Data yang telah terkumpul dalam master tabel, dihitung prosentasi keberhasilan induksi misoprostol pada ibu KPD dan menjabarkan karakteristik ibu yang datanya ikut diteliti oleh peneliti.

  1. C.    Hasil

Selama periode 1 Januari 2005 sampai 31 Desember 2006 terdapat 33 kasus ibu bersalin dengan KPD yang diinduksi dengan misoprostol.

Tabel. 2. Distribusi Frekuensi Jenis persalinan pada ibu KPD yang diinduksi Misoprostol di RSUD Sleman tahun 2005-2006.

No

Jenis Persalinan

Frekuensi

prosentase

1.

Spontan

24

72, 72 %

2.

Tindakan

9

27, 72 %

Sumber: Data sekunder, 2005 – 2006

 

Pada tabel 2. diatas menunjukkan persalinan pada ibu KPD yang diinduksi misoprostol dengan spontan ada 72,27% dan dengan tindakan ada 27,72%.

 

Tabel 3. Distribusi Frekuensi sesuai karakteristik ibu bersalin     dengan KPD yang diinduksi Misoprostol di RSUD Sleman Tahun 2005-2006.

 

Karakteristik

Frekuensi

prosentase

Umur

20-34

<20 dan >34

Jumlah

 

24

9

33

 

72, 72 %

27, 27 %

100 %

Paritas

Primipara

Multipara

Jumlah

 

20

13

33

 

60, 61 %

39, 39 %

100 %

 Sumber: Data Sekunder, 2005 – 2006

 

Pada tabel 3. diatas ditinjau dari segi umur ibu bersalin dengan KPD yang diinduksi misoprostol yaitu umur 20-34 tahun sejumlah 72,72% Dan umur <20 dan >34 tahun sejumlah 27,27%. Sedangkan ditinjau dari segi paritas ibu bersalin dengan KPD yang diinduksi misoprostol yaitu primipara sejumlah 60,61% dan multipara sejumlah 39,39%.

Tabel 4. Distribusi Frekuensi sesuai karakteristik ibu bersalin dengan KPD yang diinduksi Misoprostol  pada jenis Persalinan di RSUD Sleman tahun 2005-2006.

 

Karakteristik

Persalinan

Frekuensi

Prosentase

Umur

20-34

 

<20 dan >34

 

Spontan

Tindakan

Spontan

Tindakan

 

19

5

5

4

 

57, 57 %

15, 15 %

15, 15 %

12, 12 %

Paritas

Primipara

 

Multipara

 

Spontan

Tindakan

Spontan

tindakan

 

13

7

11

2

 

39, 39 %

21, 21 %

33, 33 %

6, 06 %

Sumber: Data Sekunder, 2005 – 2006

 

Pada tabel 4. diatas ditinjau dari segi umur, persalinan spontan yang terjadi pada umur 20-34 sejumlah  57,57% sedang tindakan 15,15%, pada umur <20 dan >34 persalinan spontan yang terjadi  sejumlah 15,15% sedang tindakan  ada 12,12%.

Ditinjau dari paritas, persalinan spontan yang terjadi pada primipara sejumlah 39,39% dengan tindakan 21,21%. Sedang pada multipara persalinan spontan sejumlah 33,33% dengan tindakan ada 6,06%.

Tabel 5. Distribusi frekuensi Keberhasilan induksi Misoprostol pada ibu KPD di RSUD Sleman tahun 2005-2006.

 

No

Jenis Hasil

Frekuensi

Prosentase

1.

Berhasil

22

66, 67 %

2.

Gagal

11

33, 33 %

Sumber : Data Sekunder, 2005 – 2006

 

Dari tabel 5. diatas angka keberhasilan induksi misoprostol pada ibu bersalin dengan KPD sebesar 66,67% sedang angka kegagalan sebesar 33,33%.

Tabel 6. Distribusi Frekuensi Sesuai Karakteristik ibu KPD yang diinduksi misoprostol pada hasil induksi d RSUD Sleman tahun 2005-2006.

 

Karakteristik

Hasil

Frekuensi

prosentase

Umur

20-34

 

<20 dan >34

 

 

Berhasil

Gagal

Berhasil

Gagal

 

17

7

5

4

 

51, 51 %

21, 21 %

15, 15 %

12, 12 %

Paritas

Primipara

 

Multipara

 

 

Berhasil

Gagal

Berhasil

Gagal

 

12

8

10

3

 

36, 36 %

24, 24 %

30, 30 %

9, 09 %

Sumber : Data Sekunder, 2005 – 2006

Dari tabel 6. diatas ditinjau dari umur ibu bersalin dengan KPD yang diinduksi dengan misoprostol pada umur 20-34 yang berhasil diinduksi sejumlah 51,51% dan yang gagal diinduksi sejumlah 21,21% sedangkan pada umur <20 dan >34 yang berhasil diinduksi sejumlah 15,15% dan yang gagal diinduksi sejumlah 12,12%.

Ditinjau dari segi paritas ibu bersalin dengan KPD yang diinduksi dengan misoprostol pada primipara yang berhasil sejumlah 36,36% dan yang gagal sejumlah 24,24% sedangkan pada multipara yang berhasil sejumlah 30,30% dan yang gagal sejumlah 9,09%.

Tabel 7. Distribusi Frekuensi Sesuai Karakteristik ibu pada Induksi yang Berhasil di RSUD Sleman pada Tahun 2005-2006

 

Karakteristik

Hasil

Frekuensi

Prosentase

Umur

20-34

<20 dan>34

 

Berhasil

Berhasil

 

17

5

 

77, 27 %

22, 73 %

Paritas

Primipara

Multipara

 

Berhasil

Berhasil

 

12

10

 

54, 55 %

45, 45 %

Sumber : Data Sekunder, 2005 – 2006

 

Dari tabel 7. diatas ditinjau dari segi umur ibu bersalin dengan KPD yang diinduksi dengan misoprostol angka keberhasilan induksi misoprostol pada umur 20-34 sejumlah 77,2 % dan pada umur <20 dan >34 sejumlah22,73%.

Sedangkan ditinjau dari segi paritas ibu bersalin dengan KPD yang diinduksi dengan misoprostol angka keberhasilan induksi misoprostol pada primipara sejumlah 54,55% dan pada mulitipara sejumlah 45,45%.

Tabel 8. Distribusi Frekuensi Jumlah Misoprostol pada Keberhasilan Induksi pada Ibu bersalin dengan KPD di RSUD Sleman Tahun 2005-2006

 

Jumlah

Hasil

Frekuensi

prosentase

50 mg

Berhasil

15

68, 18 %

100 mg

Berhasil

4

18, 18 %

150 mg

Berhasil

3

13, 64 %

200 mg

Berhasil

-

-

Sumber : Data Sekunder, 2005 – 2006

 

Dari tabel 8. diatas jumlah pemberian misoprostol dengan dosis yang sama selang waktu pemberian yaitu 6 jam yang berhasil, jumlah 1 tablet sejumlah 68,18%, jumlah 2 tablet sejumlah 18,18%, jumlah 3 tablet sejumlah 13,64%, dan jumlah 4 tablet sejumlah 0%.

 

  1. D.    Pembahasan

Dalam penelitian ini didapatkan kasus sebanyak 33 kasus ibu bersalin dengan KPD yang diinduksi misoprostol. Di RSUD Sleman, pada kasus KPD ditunggu sampai 8 jam kemudian setelah ketuban pecah yang belum dalam persalinan. Jika setelah 8 jam kemudian tetap belum dalam persalinan maka dilakukan induksi dengan misoprostol dengan dosis 50 mg selang waktu pemberian 6 jam dan bila 8 jam kemudian sudah dalam persalinan maka dilakukan stimulasi dengan oksitosin. Hal ini sesuai dengan teori, bahwa induksi persalinan  yaitu tindakan terhadap ibu hamil yang belum inpartu sehingga terjadi persalinan ( Wiknjosastro, 2002).

            Dilihat dari tabel 7, didapatkan hasil jumlah penberian misoprostol untuk induksi, keberhasilan didapatkan dengan pemberian misoprostol sebanyak kurang dari 4 x pemberian dosis setiap pemberian 50 mg artinya dalam 24 jam pemberian misoprostol terjadi persalinan pervaginam atau induksi dikatakan berhasil. Hal ini sesuai dengan teori bahwa induksi persalinan dikatakan berhasil apabila dalam 24 jam setelah dilakukan induksi persalinan terjadi pembukaan lengkap dan atau terjadi persalinan pervaginam ( Shetty, 2002 ).

            Dalam penelitian ini didapatkan data bahwa semua yang diinduksi persalinan dengan misoprostol adalah hamil aterm, hal ini sesuai teori bahwa misoprostol oral umum digunakan untuk induksi persalinan aterm (Bahri, 2001). Pada penelitian ini didapatkan keberhasilan induksi misoprostol pada ibu bersalin dengan KPD sebesar 72, 27%.

            Angka keberhasilan induksi misoprostol pada ibu bersalin dengan KPD dilihat dari karakteristik ibu yaitu angka keberhasilan induksi pada ibu KPD pada umur 20-34 tahun sebesar 77,27% dan pada umur <20 dan >34 tahun sebesar 22,73%. Angka keberhasilan induksi pada ibu KPD pada primipara sebesar 54,55% dan pada multipara sebesar 45,45%. Dengan melihat data tersebut maka sesuai dengan hasil penelitian oleh Bahri tahun  2001 yang menyatakan bahwa “ Paritas dan umur ibu berpengaruh pada keberhasilan induksi, tetapi pada penelitian ini untuk paritas tidak bermakna.

  1. E.     Keterbatasan

Pelaksanaan penelitian ini masih sangat jauh dari sempurna dan memiliki keterbatasan, diantaranya :

  1. Kesulitan pencarian status yang dilakukan oleh peneliti dan status banyak yang tidak ada.
  2. Kurangnya sampel yang didapatkan.
  3. Data yang tidak lengkap dari status untuk perluasan pendiskripsian hasil.
  4. Keterbatasan peneliti dalam melaksanakan penelitian.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB V

 

KESIMPULAN DAN SARAN

 

 

 

 

  1. A.     Kesimpulan

Hasil penelitian terhadap keberhasilan induksi persalinan dengan misoprostol pada ibu bersalin dengan KPD di RSUD Sleman tahun 2005-2006 dapat disimpulkan sebagai berikut :

  1. Angka keberhasilan induksi misoprostol pada ibu KPD di RSUD Sleman tahun 2005-2006 sebesar 72, 27%.
  2. Distribusi jenis persalinan pada ibu KPD yang diinduksi misoprostol yaitu persalinan spontan sebesar 72,72% dan persalinan dengan tindakan sebesar 27, 27%
  3. Ditinjau dari karakteristik ibu

a)     Ditinjau dari segi umur ibu dengan KPD yang diinduksi misoprostol yang berhasil mayoritas umur 20–34 tahun yaitu 77,27%.

b)     Ditinjau dari segi paritas ibu angka keberhasilan induksi tidak berbeda jauh antara primipara dan multipara.

 

 

 

 

  1. B.    Saran

Mengacu dari hasil penelitian yang dilakukan ada beberapa saran yang diajukan sehingga dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan :

  1. Bagi Bidan

Pada kasus KPD dideteksi secara dini sangat penting diketahui secara awal karena akan membantu proses penanganan yang tepat.

  1. Bagi Peneliti

Perlu adanya penelitian lebih lanjut tentang faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan induksi misoprostol pada ibu KPD guna menambah ilmu pengetahuan atas wawasan tentang KPD.

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Departemen Kesehatan RI. 2002. Profil Kesehatan Keluarga. Jakarta: Depkes

 

Dinkes Sleman. 2003. Profil Kesehatan Kabupaten Sleman Tahun 2003. Sleman

 

Domingo, Santo. 2003. Info sehat. Http://www. sinarharapan.co.id

 

Friedman, E A dkk. 1998. Seri Skema Diagnosis dan Penatalaksanaan. Jakarta: Binarupa Aksara

 

Gulardi. 2006. Induksi Persalinan. Http://www. geocities.com

 

Hacker N.F, Morce J. G. 2001. Esensial Obstetri dan Ginekologi. Jakarta: Hipokrates

 

Hofmeyr GJ, gulmezoglu AM. 1999. Vaginal misoprostol for cervical ripening and induction of labour in the Cochrane pregnancy and childbirth database. Oxford: The Cochrane collaboration, issue

 

Machfuedz, Ircham. 2005. Metodologi Penelitian Bidang Kesehatan Keperawatan dan Kebidanan. Yogyakarta: fitramaya

 

Mansjoer, Arif dkk. 1999. Kapita selekta kedokteran. Jakarta: Media Aesculapius

 

Mochtar, Rustam. 1998. Sinopsis Obstetri: Obstetri fisiologi, obstetric patologi. Jakarta:EGC

 

                              . 1998. Sinopsis Obstetri. Obstetri Operatif Obstetri Sosial. Jakarta: EGC

 

 

Moegni, Endy. 1999. Ketuban Pecah Dini dan Infeksi Intrapartum.

 

 

Notoatmojo, Soekidjo. 2002. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: PT Rineka Cipta

 

Orge Rost, Comnors GT. 1995. Pre induction cervical prostaglandin E2 gel Versus the foley catheter. Am J Obstet Gynecol

 

Oxorn, Harry. 2003. Ilmu Kebidanan: Fisiologi dan Patologi Persalinan. Yayasan Essentia Medica

 

Qlintang, sandy. 1995. Penatalaksanaan Dalam Persalinan. Jakarta: Hipokrates

 

Rayburn, William F. 2001. Obstetri dan Ginekologi. Jakarta: Widya Medika

 

Saiffudin, abdul Bari dkk. 2000. Buku Acuan Nasional pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawiroharjo

 

Samusir, Hasan. 1991. Fakto-faktor yang Berpengaruh pada Keberhasilan Induksi Persalinan dengan Infus Oksitosin. Yogyakarta

 

Sastroasmoro, Sudigdo. 1995. Dasar-Dasar Metodologi Penelitian Klinis. Jakarta: Binarupa Aksara.

 

Shetty. 2002. Misoprostol Sublingual Untuk Induksi Persalinan Aterm. Http://www. tempo.co.id

 

Siswosudarmo, Risanto. 2006. Hati-hati Mengkonsumsi Obat-obatan Selama Hamil. Http://www. Suaramerdeke.com

 

Sugiyono. 2005. Statistika untuk Penelitian. Bandung: Alfabeta

Wahyana, Eka budi. 2003. Perbandingan Efektifitas Misoprostol dengan Laminaria untuk Pematangan Serviks pada Induksi Abortus.

 

 

 

 

 

Wiknjosastro, Hanifa. 2000. Ilmu bedah kebidanan. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka

 

Wing Da, Ham D, Paul RH. 1999. A Comparison of orally administered misoprostol with vaginally administered misoprostol for cervical ripening and labour Induction. Am J Obstet Gynecol

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

REALISASI ANGGARAN PENELITIAN

 

 

 

No

Kegiatan

Bahan dan Alat

Biaya

1

Penyusunan Proposal KTI Pengetikan dan Penjilidan Rp. 75.000

2

Seminar proposal KTI Pengetikan, Penggandaan, dan Transparan Rp. 50.000

3

Revisi Proposal KTI Pengetikan, penggandaan, dan Penjilidan Rp. 50.000

4

Perijinan Penelitian Penggandaan dan Biaya Perijinan Rp. 70.000

5

Persiapan Penelitian Master Tabel dan Persiapan Bahan Rp. 30.000

6

Pelaksanaan Penelitian Transportasi dan Akomodasi Rp. 50.000

7

Pengolahan Data Jasa Pengolahan Rp. 25.000

8

Laporan KTI Pengetikan, Penggandaan, dan Penjilidan Rp. 150.000

9

Sidang KTI Transparansi dan Penggandaan Rp. 50.000

10

Revisi Laporan KTI Pengetikan, Penggandaan, dan Penjilidan Rp. 100.000

11

Biaya tak terduga   Rp. 25.000

 

Jumlah

  Rp. 725.000

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

MASTER TABEL

NO

NO. CM

UMUR

UK (Mgg)

PARITAS

DOSIS (mg)

JMLH (TABLET)

LAMA (Jam)

JNS PERSALINAN

KET.

1

020609

31

38

G1P0A0

50

1

7

SPT

HSL

2

028235

24

39

G1P0A0

50

4

24

SPT

GGL

3

017021

35

41

G3P2A0

50

1

3

SPT

HSL

4

026771

35

41

G3P2A0

50

1

8

VE

GGL

5

029475

26

41

G1P0A0

50

3

17

SPT

HSL

6

013343

18

37

G1P0A0

50

4

18

SC

GGL

7

010020

31

38

G2P0A1

50

1

13

SPT

HSL

8

024089

26

37

G1P0A0

50

1

7

SC

GGL

9

023148

22

37

G1P0A0

50

4

24

SC

GGL

10

020948

30

39

G2P1A0

50

2

12

SPT

HSL

11

028428

35

40

G2P1A0

50

2

13

SPT

HSL

12

030378

37

41

G1P0A0

50

3

18

SC

HSL

13

029334

28

38

G1P0A0

50

1

3

SPT

HSL

14

041555

38

39

G3P2A0

50

1

6

SPT

HSL

15

019445

30

39

G1P0A0

50

1

6

SPT

HSL

16

043145

18

41

G1P0A0

50

1

4

SPT

HSL

17

042674

24

40

G1P0A0

50

1

12

SPT

HSL

18

038764

35

41

G1P0A0

50

2

18

SC

GGL

19

016604

32

41

G1P0A0

50

4

24

SC

GGL

20

048483

30

40

G2P1A0

50

1

3

SPT

HSL

21

021433

23

41

G3P1A1

50

3

18

SPT

HSL

22

027547

30

41

G3P2A0

50

1

8

SPT

HSL

23

034911

30

40

G2P0A1

50

2

14

SC

GGL

24

048860

38

40

G3P1A1

50

2

12

SPT

HSL

25

037832

25

39

G1P0A0

50

2

15

SPT

HSL

26

043140

30

41

G2P0A1

50

1

12

SPT

HSL

27

038840

22

37

G1P0A0

50

1

8

SPT

HSL

28

054663

30

38

G2P1A0

50

1

6

SPT

HSL

29

052214

23

37

G1P0A0

50

2

12

SC

HSL

30

042926

28

38

G1P0A0

50

3

16

SPT

HSL

31

038765

30

39

G1P0A0

50

2

19

SPT

HSL

32

042014

24

37

G1P0A0

50

1

9

SPT

HSL

33

053910

27

37

G1P0A0

50

1

8

SPT

HSL

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.